unamed

Novel A Returner’s Magic Should be Special Chapter 13 Bahasa Indonesia

Selamat membaca manga A Returner’s Magic Should be Special Chapter 13 bahasa indonesia, jangan lupa mengklik tombol like dan share ya. Manga A Returner’s Magic Should be Special bahasa Indonesia selalu update di Kiryuu. Jangan lupa membaca update manga lainnya ya. Daftar koleksi manga Kiryuu ada di menu Manga List.

“Benarkah? Bagaimana bisa? ”,Tanya Pram.

“Kamu sudah menjadi pendekar pedang yang sempuran – kamu tahu semua dasar-dasarnya, memiliki indera yang hebat,dan gerakanmu tidak buruk,” kata Desir. “Kamu cenderung mudah untuk menemukan kesalahan dalam sikap lawanmu,dan kau tidak akan memiliki masalah dengan pergi ke pertempuran promosi sekarang.Bahkan Kelas Alpha memiliki beberapa orang yang tidak akan cocok dengan keahlianmu”

Desir mengingat Pram dari ingatan sebelumnya.Sosoknya yang gagah menusuk jantung musuh,hanya dengan memegang rapier perak.Sepotong pedang itu terus berlari melintasi medan perang, menyerang dengan kecepatan kilat.Pendekar pedang sejati dan legenda hidup di antara yang selamat.

Tapi itu di masa depan.

Desir berkomentar, “Tentu saja,itu mengharuskanmu melepaskan pedang besar dan menggantinya dengan Rapier.”

Pram terkejut saat dia memegang erat pedang besar di tangannya.Dia menjadi diam dan terus menatap papan lantai.

Desir memperhatikan keengganannya dan bertanya,”Mengapa kamu tidak menggunakan rapier, Pram?”

“Haruskah kau bertanya?” Ucap Pram.

“Ini menyangkut kekuatan keseluruhan party,jadi.Ya,” kata Desir.

Pram menurunkan pedang besarnya.Mata keduanya lalu bertemu.Desir melihat keanehan di mata Pram. “Lalu … bisakah kamu ikut denganku?”

Langit mendung memberi isyarat senja sudah mendekat.Hujan pasti akan datang dalam beberapa jam ke depan,tetapi tidak ada yang sebanding dengan penampilan Pram.Wajahnya menjadi lebih gelap dengan setiap kata yang ia ucapkan:

“Aku tidak kenal ayahku.

“Itu bukan karena dia meninggal ketika aku masih muda.Dia seorang bangsawan,dan ibuku adalah orang biasa.Aku adalah seorang campuran,begitulah.Meski begitu,kami dulu cukup kaya.

“Memikirkan kembali itu,kupikir dia selalu menyediakan apapun bagi kita.Ibuku bahkan tidak tahu cara menjahit karenanya”

Pram membuka kunci pintu asramanya,dan membiarkan Desir masuk.

“Setiap malam sebelum kita tidur,dia akan selalu memberitahuku tentang betapa indahnya dia. Ibu sangat bangga padanya,” kata Pram.Dengan setiap kata,kesepian merayap ke wajah Pram. Segera,tidak ada anak lelaki bermata cerah sebelumnya.Desir menunggu dengan sabar di ruang tamu ketika Pram pergi untuk mengambil sesuatu.Dan ketika Desir menerima benda yang diambil Pram,dia memeriksanya — di dalamnya ternyata ada rapier.

Pegangannya terbuat dari kayu ek berkualitas tinggi.Ada beberapa coretan yang tidak dapat dipahami pada pegangannya,tetapi yang paling mengejutkan adalah bobotnya.Itu sangat ringan untuk sebuah pedang,sangat ringan hingga ke titik di mana tidak mungkin untuk mengandalkan berat pedang dalam serangan.

“Ketika aku berusia 6 tahun,ibuku memberi tahuku jika ayahku meninggalkan rapier ini untukku,” kata Pram.”Itulah sebabnya aku belajar pedang – untuk menjadi cukup mahir sehingga ayahku tidak akan memiliki apa-apa selain kebanggaan ketika kita akhirnya bertemu,” klaim Pram dengan mata berbinar.“Ibuku selalu khawatir tentang itu.Kupikir dia tidak pernah ingin aku bertemu ayahku”

Pram memberi Desir senyum pahit saat dia mengenang.“Ibuku tidak pernah memberitahuku namanya – sekali pun tidak.Sebaliknya,dia selalu mengatakan kepadaku bahwa aku tidak boleh pergi mencari ayahku.Aku mengerti – dan aku benar-benar tidak melakukannya.Tidak mungkin keluarga bangsawan bangsawan akan menerima orang biasa.Dia tidak pernah memberi tahuku namanya,bahkan saat kematiannya”

Campuran adalah aib; dalam kasus Pram,ia bahkan bukan putra seorang selir.Jika rakyat jelata muncul di depan pintu seorang bangsawan dan mengatakan ia adalah seorang campuran,hasilnya jelas.Ibunya tetap diam untuk melindungi putranya.

Bagaimanapun juga,Pram ingin tahu nama ayahnya.Terlepas dari kekhawatiran ibunya,ia selalu ingin bertemu ayahnya.

“Sebut saja karena rasa ingin tahu.Bukankah manusia biasanya ingin bertemu ayahmu?” Tanya Pram.”Itulah sebabnya aku datang ke sini – dengan begitu banyak bangsawan berkumpul,aku pasti akan dapat menemukan petunjuk tentang keberadaan ayahku”

Desir mengangguk setuju.

“Aku sudah memeriksa rapier begitu aku sampai di sini — satu-satunya petunjukku.Dengan senjata dari seluruh dunia berkumpul di sini,pasti ada seseorang yang bisa memberiku petunjuk berdasarkan rapier ini” Mata Pram mengeras.

Desir memeriksa bilahnya.Meskipun gagangnya berkualitas sangat tinggi,bilahnya sendiri tidak berharga.Lapisan peraknya telah aus,dan mengungkapkan besi berkarat di dalamnya.Itu lebih menyerupai mainan daripada senjata.

“Hasilnya ada di tanganmu.Itu terbuat dari besi murah yang bisa didapat di mana saja.Satu-satunya hal yang ditinggalkan ayahku adalah pedang besi yang tidak berharga,” kata Pram lembut.Dia tampak hampir menangis saat mengatakan itu.Dan Desir bisa mengatakan bahwa itu bukan air mata kesedihan,tetapi air mata dari seseorang yang sudah dikhianati.

“Aku tidak tahan.Aku kecewa,setelah bertahun-tahun aku ingin bertemu ayahku,semua yang dia tinggalkan untukku hanyalah hal yang tidak berharga ini.Dan itu adalah alasanku.Aku tidak akan pernah menggunakan rapier lagi,” kata Pram serak.

Pram mengambil rapier dari Desir,dan melemparkannya ke samping dengan frustrasi.

Pedang besar memotong udara dengan tebasan yang kuat.Dan Pram kembali berlatih ayunan dengan pedang besar.Langkah paling mendasar — ​​langkah penting untuk memahami pedang.

Desir menyaksikan tampilannya dengan khawatir.”Tidaklah berlebihan untuk mengatakan bahwa Pram tidak memiliki bakat untuk pedang besar … itu tidak ada gunanya untuk bahkan mengajarinya”
Pedang besar itu tidak dirancang untuk akurasi,tetapi karena bobotnya yang menghancurkan. Memanfaatkan kekuatan lambat dan destruktif dari senjata yang luas diperlukan pelatihan untuk menangani beratnya yang kuat.Fisik Pram tidak memenuhi kondisi apa pun dalam pelatihan dengan pedang besar,dan lebih dioptimalkan untuk rapier.

Sebagian besar karena kebiasaan — berdasarkan kisah Pram,ia berlatih dengan rapier selama setidaknya 10 tahun.Jika dia beralih ke pedang besar setelah menguasai rapier.Butuh beberapa tahun untuk menghentikan kebiasaannya yang sudah mendarah daging.

Desir menghela nafas.Segalanya akan terselesaikan jika Pram hanya mengambil rapier,tetapi ia tidak mengataknnya.Desir frustrasi,tetapi mencoba mengerti perasaan Pram.Jika dia Pram, kemungkinan dia akan melakukan hal yang sama.

………………..

“Masih terlalu dini untuk menyerah”

Desir berpegang pada satu kelemahan utama dalam cerita Pram — sesuatu yang tidak masuk akal yang bahkan Pram tidak bisa mengetahuinya.Masa depannya

“Di kehidupan masa laluku,dia menggunakan rapier”

Pram Schneizer dan rapier-nya tidak terpisahkan.Itu fakta.Melalui keterampilannya yang terasah, ia mendapatkan pujian dan mencapai puncak pedang,bahkan dinamai Sword Master.Masa depannya benar-benar berbeda,dan di situlah Desir menemukan suatu petunjuk.

‘Pasti ada petunjuk.Sesuatu yang mengguncang hatinya dan membuatnya mengambil rapier lagi’ Desir berjalan ke arah Pram dan berdeham untuk mendapatkan perhatiannya.”Dengan itu,hanya ada satu hal yang bisa memicunya – pusaka ayahnya”

Pram berhenti mengayun dan berbalik menghadap anggota rombongannya.

“Maaf sudah menghalangi pelatihanmu,” kata Desir malu-malu.

“Ada apa?” Jawab Pram.

“Pedang yang kamu perlihatkan padaku — bisakah kamu membiarkanku melihatnya sekali lagi?” Tanya Desir.

Ekspresi Pram yang lembut membeku saat menyebutkan senjata itu.Wajahnya ditandai dengan kecemasan.

Desir mencoba memohon kepada Pram.”Aku tahu itu tidak sopan bagiku untuk menanyakan hal ini,tetapi bisakah kamu membantuku dan menunjukkannya kepadaku sekali lagi?”

“Bahkan jika kamu mengatakan itu,itu tidak mungkin,” jawab Pram dengan blak-blakan.

Pram mengangkat kepalanya.Empat kata berikutnya yang keluar dari mulutnya benar-benar menghancurkan harapan Desir.

“Aku sudah menjualnya.”

……………..

| Perhentian ini adalah Sektor Bisnis |

Melangkah turun dari bus,mereka terpikat oleh pemandangan jalan lebar yang dipenuhi ribuan lampu jalan.Keramaian dan hiruk pikuk para pedagang kaki lima saat mereka berdagang dengan penduduk kota terasa meriah.Persimpangan jalan,plaza,dan bahkan gang-gang dipenuhi sampai ke toko-toko sejauh mata memandang.Sektor ini adalah satu-satunya area di Hebrion Academy yang terbuka untuk umum.Orang-orang dari seluruh dunia akan datang untuk menjajalkan dagangan mereka,dan jalan-jalan yang penuh sesak menyisakan sedikit ruang untuk bergerak, kecuali untuk beberapa celah kecil.

“Bisakah aku bertanya satu hal padamu? Kenapa kamu menjual pedangmu? ”Tanya Desir.

Melewati toko pandai besi dengan pedang dipajang,Pram memeriksa pedang yang tersedia. “Bukankah itu sudah jelas,Tuan Desir.Pedang itu tidak berguna,” kata Pram dengan sopan.

Desir menyadari bahwa dia telah mengubah masa depan — Pram mungkin tidak akan pernah menggunakan rapier lagi dalam hidupnya.Tapi,dia menggelengkan kepalanya untuk menyingkirkan pikiran itu.

‘Belum terlambat.Yang paling penting sekarang adalah menemukan alasan bagi Pram untuk menggunakan rapier lagi’

Keduanya masuk ke sebuah gang,yang tertutup bayangan yang dilemparkan oleh atap di dekatnya. Ketika mereka melakukan perjalanan lebih jauh ke gang,semakin sedikit warung yang ada.Akhirnya, keduanya berjalan ke sebuah gedung besar yang megah di kejauhan.

“Aku tidak bisa mengerti mengapa ada toko di sini,” kata Desir dengan sedikit keraguan.

Pram menjawab,“Mereka mengatakan mereka juga membeli barang ilegal.Mungkin itu sebabnya”

Bangunan itu dihiasi dengan marmer,dengan tanda sederhana yang tertulis di depan pintu.

Toko Barang Antik Ujukun.Toko paling tepercaya di Hebrion Academy untuk penilaian dan pembelian barang antik.Jangan menyentuh item yang tidak terjual.Tidak ada pengembalian uang bahkan jika kamu berubah pikiran.Tidak ada pengembalian uang untuk barang yang rusak.Tidak ada pengembalian uang dalam kondisi apa pun.

Desir mengerutkan kening.Membaca tanda ini hanya membuatmu kesal.

Keamanan kelas atas selalu dijaga.Tidak bisa menjamin kehidupan pencuri.

“Terlihat keras,” kata Desir.Dia mengipasi dirinya dengan tangannya ketika dia membaca tanda itu lagi,memastikan bahwa dia tidak melewatkan informasi tambahan.

“Apakah kamu berencana untuk masuk?” Tanya Pram.

“Ya,” kata Desir.

“Aku akan mengatakannya sebanyak yang kamu inginkan — aku tidak akan menggunakan rapier itu,” kata Pram dengan kasar.

Ketika Desir memasuki toko,Pram mengikuti.Setelah mereka melewati lorong sempit,mereka berhenti di lorong yang indah dengan lampu gantung berkilauan turun dari tengah langit-langit. Di ujung aula,sebuah pintu baja megah ditutup.Pram mengetuk pintu menggunakan pengetuk baja yang dibuat dalam bentuk serigala.

Beberapa saat kemudian,seorang pria muncul dari dalam.Perawakannya jauh lebih tinggi daripada rata-rata pria,sepertinya ia salah satu dari Barbarian dari utara — dia seperti raksasa.Ketika Pram dan Desir masuk,pintu dibanting tertutup di belakang mereka.Raungan bergema di aula ketika pintu baja ditutup.Dan keheningan memenuhi ruangan di dalamnya.

Novel ini Terjemahan dari Blog
Semaunya-aja.blogspot.com

Aplikasi Kiryuu
sidebar



tags: Komik A Returner’s Magic Should be Special Chapter 13 Bahasa Indonesia , Manga A Returner’s Magic Should be Special Chapter 13 Bahasa Indonesia , Komik A Returner’s Magic Should be Special Bahasa Indonesia , Manga A Returner’s Magic Should be Special Bahasa Indonesia , baca A Returner’s Magic Should be Special Chapter 13 , A Returner’s Magic Should be Special Chapter 13 manga, A Returner’s Magic Should be Special Chapter 13 online, A Returner’s Magic Should be Special Chapter 13 bab, A Returner’s Magic Should be Special Chapter 13 chapter, A Returner’s Magic Should be Special Chapter 13 high quality, A Returner’s Magic Should be Special Chapter 13 manga scan, ,