unamed unamed

Novel A Returner’s Magic Should be Special Chapter 14 Bahasa Indonesia

Selamat membaca manga A Returner’s Magic Should be Special Chapter 14 bahasa indonesia, jangan lupa mengklik tombol like dan share ya. Manga A Returner’s Magic Should be Special bahasa Indonesia selalu update di Kiryuu. Jangan lupa membaca update manga lainnya ya. Daftar koleksi manga Kiryuu ada di menu Manga List.

“… Ini cukup sempit,” gumam Desir.Melewati pintu besi,jalannya menjadi sangat sempit.Di mana mereka berdiri,hampir tidak ada ruang yang cukup untuk satu orang masuk.Lebih tepatnya,ruangan itu sendiri luas,tetapi hanya ada sedikit ruang untuk bergerak.Rak-rak pajangan di sekitar ruangan semua dihalangi oleh kawat. “Sisi keamanannya tidak tertolong,” kata Desir.

Di luar kawat berduri,sebuah pajangan kayu berdiri di depan seorang pedagang bermata tajam,yang memperkenalkan dirinya sebagai Ujukun.Matanya sangat tipis dan ramping,dan terhalangi oleh beberapa helai rambut yang mulai memutih.Keriput menutupi wajahnya yang berkacamata, membuatnya tampak seperti seorang lelaki tua.Tangan pedagang bersandar di meja,dan jari-jarinya mengetuk mengantisipasi pelanggan barunya.

“Dilihat dari pintu masuk,kalian tampaknya cukup peduli dengan keamanan,” kata Desir.

“Kamu tidak akan tahu kapan harus berhati-hati,” jawab Ujukun.”Tentu saja,banyak pencuri cenderung datang kemari” Ujukun mendorong kacamatanya dan berhenti mengetuk meja. Keheningan memenuhi udara saat Ujukun menatap Desri yang ada di hadapannya.”Dia akan menjadi orang yang sulit,” pikir si pedagang.Matanya lalu dengan malas bergerak ke Pram dan dia dengan cepat mengenali wajahnya.”Apa kamu ke sini sekitar dua hari yang lalu? Apakah kamu memiliki sesuatu yang lain untuk dijual kepadaku? ”

“Sebaliknya,dia ada di sini untuk melihat apa yang dijualnya,” jelas Desir.Ekspresi pedagang berubah masam,lalu Desir menambahkan,”Tentu saja,ini bukan untuk pengembalian uang.Kami akan membelinya kembali”

Mendengar kata-kata itu,wajah Ujukun menyala kembali dan dia siap untuk berbisnis.”Kamu seharusnya memberi tahuku dari awal,” Ujukun lalu memasuki ruang penyimpanan di belakangnya. Rasanya saat lama saat menunggu pedagang kembali dengan pedang.Yang cat perak padanya terkelupas,mengungkapkan karat bertahun-tahun di bawahnya.Ujukun lalu meletakkan pedang di atas meja.

“Itu pedang tak berguna yang sangat berkarat,” jelas Ujukun.

“Harganya 90 keping perunggu?” Tanya Desir.

“Jika itu hanyalah pedang biasa,kamu akan benar.Tapi,bukan untuk yang satu ini — untuk rapier, itu agak besar dan ringan,” kata Ujukun dengan senyum senang di wajahnya.Pada titik ini,Desir mengingat sesuatu — hadiah yang diterima Romantica dari Doneta lalu muncul di benaknya.

“… Kemubin?” Tebak Desir.

Ujukin dengan tenang menjelaskan,“Itu benar.Ini bukan pedang,tapi semacam Kemubin.Di ruang kosong di dalam pedang ini,seorang pendekar pedang dari garis keturunan prajurit akan menempatkan sesuatu di dalam sebagai hadiah untuk kekasih mereka” Ketika Ujukun mengkonfirmasi asumsi Desir,Pram mulai bergidik.Dia tidak menyadari hal ini ketika dia menjual pedangnya.Dia berkeringat dingin saat Ujukun melanjutkan.

“Harganya akan menjadi 40 keping perak,” kata pedagang itu dengan percaya diri.Ini adalah biaya hidup selama sebulan untuk siswa Akademi Hebrion.

Pram tidak bisa diam lagi.Dia berteriak,”Kamu tidak pernah mengatakan ini padaku ketika aku menjualnya padamu!”

Ujukun tersenyum pada Pram,sebelum menjawab.“Aku tidak pernah berbohong padamu.Kamu datang untuk menjual pedang,jadi aku menilainya sebagai pedang.Tentu saja,ketika kamu melihat potongan besi berkarat ini,itu sama sekali tidak berharga sebagai pedang”

Pram mengepalkan tangan dan mengertakkan gigi.Dia sangat marah,dan mulai memaki orang tua itu.

“Cukup,” kata Desir sambil meraih pundak Pram dan memotongnya.

“Harganya sudah naik banyak sejak terakhir kali dijual,” kata Desir.

Ujukun mengerutkan alisnya dan merespons dengan pembenarannya sendiri.“40 perak itu murah.Jika aku tahu cara membuka Kemubin ini,aku akan memberi harga 80 perak”

Bahkan Kemubin tingkat tinggi jarang membutuhkan biaya lebih dari 10 perak,kecuali jika mereka secara khusus dicampur dengan emas murni.Tapi,tidak peduli bagaimana seseorang melihatnya,tidak mungkin item ini bernilai 40 perak.

“Pedang ini jelas menjadi alasan Pram menggunakan rapier.” Desir memikirkannya dengan keras tetapi dengan cepat membuat keputusan.Jika Pram sekali lagi mengambil rapier,40 perak adalah harga yang layak untuk dibayar. “Aku akan membelinya”

“Tuan Desir!” Pram enggan menyuruh Desir membayar kesalahannya.Desir mengabaikan tangisan Pram dan mengeluarkan dompetnya.Dia menghitung keping perak dan mendorongnya ke arah Ujukun.

Pedagang itu menatap dengan rakus koin-koin di depannya.”38, 39, 40. Semuanya ada di sana. Ambil”

Bersamaan dengan itu,pintu baja terbuka dan Kemubin diletakkan di depan mata Desir.Dia mengangkat Kemubin dan mengayunkannya dengan ringan.Seperti yang diharapkan,ini jauh lebih ringan dari yang ia kira.Desir berhenti dan memikirkannya lagi.Mungkinkah Kemubin kosong? Mengapa pegangan dengan kualitas yang begitu baik tetapi sisa pedang tidak berharga?

Kepala pria muda itu terus dipenuhhi tentang Kemubin dan Rapier.Pedang yang dipegang Pram di masa depan memiliki pegangan yang sama persis seperti ini.Desir mengalihkan perhatiannya ke gagang.Dia meliriknya dari sudut yang berbeda,merasakan kontur dan melihatnya dengan seksama.Pegangannya berkualitas sangat tinggi.Bilah besi berkarat tidak cocok dengan pegangan rumit apa pun.

Saat Desir mengusap tulang belati,dia terus mencari segala jenis sakelar.Saat dia merasakan di sekitar tepi pegangan,senyum muncul di wajahnya.’kutemukan’

Ada lekukan kecil pada gagang pedang — itu dengan hati-hati disembunyikan oleh desain bilahnya.Melihat itu,tampak seperti garis hitam sederhana yang dicampur dengan serat kayu. Jika Desir tidak melihat Kemubin milik Doneta,dia tidak akan pernah bisa menemukannya.Desir lalu memberikan Kemubin kepada Pram.”Pegang pedangnya,Pram”

Pram terdiam. “Apa … Tapi …”

“Apa kau melihat lekukan pada gagangnya? Masukkan kukumu dan turunkan itu,” Desir bersikeras.

“Tuan Desir.Aku tidak akan menggunakan pedang ini,” jawab Pram.Kilas balik tentang pengkhianatan muncul dari dalam Pram.Dia tidak bisa — tidak.Dia tidak akan membiarkan warisan ayahnya menyakitinya lagi.

“Pram,ini bukan pedang seperti yang kamu tahu.Itu hanya Kemubin,” kata Desir,mendorong Pram untuk melihat lebih dekat.

“Meski begitu,itu tidak berguna.Itu hanya Kemubin yang kosong,” balas Pram.Saat ia mengambil Kemubin dari Desir,Pram mengangkat pedangnya.Dia sudah memegang pedang ini selama bertahun-tahun,dan dia tahu banyak hal tentangnya.Itu hanya besi dan tidak lebih.Pram lalu memandang Desir dengan nada meminta maaf.”Sangat disayangkan bahwa kamu menghabiskan 40 perak untuk hal yang sia-sia,Tuan Desir.”
“Jika Kemubin itu kosong,kamu akan benar.Tapi,situasinya sedikit berbeda dari itu,” cibir Desir.

“Pedang ini,Kemubin atau tidak,tidak ada isi di dalamnya.Beratnya hanya seberat pedang besi dan gagang kayu.” Pram mengerutkan kening.Tidak mengerti ucapan Desir.

“Hanya saja kamu tidak bisa merasakannya.Barang di dalamnya yang tidak berat,” jelas Desir.

Pram menatap Desir dengan keraguan,seolah-olah dia menjadi gila.Ekspresinya tulus,tetapi kata-katanya terdengar seperti lelucon.”Tidak ada yang seperti itu,” jawab Pram.Dia tidak yakin apakah dia menjawab Desir atau mencoba meyakinkan dirinya sendiri atau tidak.

“Jika kamu memiliki keraguan,mengapa tidak membukanya sendiri?” Tanya Desir.Pram menggigit bibirnya.Keheningan memenuhi udara.Desir melakukan yang terbaik untuk meyakinkan Pram. “Dengarkan aku,Pram.Percayalah kepadaku.”

Setelah ragu-ragu sejenak,Pram memasukkan kuku ke dalam lekukan.Suara klik kemudian terdengar.Pada saat yang sama,gagangnya terlepas dari bilah besi sebelumnya.Sekarang terbebas dari penjara yang berkarat,sebuah pedang muncul dari Kemubin,dan itu memberikan cahaya yang sangat terang.

“Blanchume,” gumam Desir.

“B-Blanchume ?! Itu tidak mungkin! ” Seru Ujukun.

Blanchume sangat berharga.Pendekar pedang dari seluruh dunia sudah mendengar legenda logam mistis ini dan mendambakan keberadaannya.Senjata dan baju besi yang ditempa dari logam ini tidak bisa dihancurkan.Selain itu,Blanchume hampir tidak berbobot.Karena itu Pram mengira Kemubin itu kosong.

Pram tidak berani mengalihkan pandangan dari Rapier.Dia tidak pernah berpikir bahwa pedang yang berkarat dan compang-camping akan bermetamorfosis menjadi pedang yang cemerlang yang oleh para veteran dengan pengalaman puluhan tahun inginkan.Dia tidak berani mengatakan sepatah kata pun karena takut semua itu hanya mimpi.

Dalam Shadow Labyrinth itu,ini adalah pedang yang tepat yang digunakan Pram.Pada saat yang sama Desir puas dengan keputusannya,keheningan mencekam di dalam toko.Kau bahkan seperti bisa memotong atmosfer dengan pisau.”Buka pintunya — kita akan pergi,” perintah Desir.Bisnis mereka dengan Ujukun telah selesai.

Pada saat itu,pedang raksasa digerakkan ke depan kepala Desir.Baja dingin itu beberapa inci jauhnya dari mengambil nyawanya.“Itu kotor bagimu,” ucap Desir.

“Serahkan pedang itu,” perintah Ujukun.

Desir menertawakan ketamakan pedagang.”Jangan membuat alasan sekarang,karena kita sudah selesai.Apa yang kamu jual adalah Kemubin.Aku sudah membayar harganya.Transaksi kita sudah selesai,” kata Desir ketus.

Wajah Ujukun meringis memikirkan kehilangan barang yang tak ternilai harganya.”Jika aku tahu itu Blanchume,aku tidak akan pernah menjualnya,” jelas Ujukun.

“Jika temanku tahu itu Kemubin,dia juga tidak akan pernah menjualnya,” balas Desir. Berdasarkan nada dalam suara Ujukun,waktu berbasa-basi berakhir.”Persis seperti yang kamu lakukan,” lanjut Desir.Dia menatap tajam ke arah pedagang itu.Ujukun tidak bisa menanggapi.Dia diperdaya oleh logikanya sendiri.

Saat Desir mengambil langkah lain menuju pintu,raksasa itu mengangkat Glaive* ke leher Desir.Raksasa itu membuka mulutnya untuk pertama kalinya.”Pemilik … berkata … berhenti. Kamu.Harus berhenti.”
* glaive adalah tombak dengan bilah melengkung yang menempel di ujung (mirip dengan bilah pedang)

“… Kamu benar-benar akan mendorongnya sejauh ini?” Tanya Desir.

“Kamu harus melakukan ini sementara aku bertanya dengan baik,” kata Ujukun.Semua karisma dagangnya terkuras darinya ketika dia perlahan membuka kunci besi di belakangnya.Ketika dia bergerak di balik jeruji yang memisahkannya dari dua pemuda,dia mengarahkan pandangannya pada Pram.Meskipun ia mampu berpikir secara rasional,Ujukun menutup mata terhadap peristiwa yang terjadi segera sebagai pengganti ketamakannya.Dia akan pergi sejauh ini untuk item yang terbuat dari Blanchume.

Desir menggaruk kepalanya. ‘… Yah,aku memang mengungkapkan bahwa itu terbuat dari Blanchume di depannya,tapi aku tidak berharap ini terjadi.’

Mata Ujukun berubah dingin ketika dia membuat gerakan menggorok lehernya dengan tangannya. Raksasa yang loyal tidak ragu-ragu.Dia mengambil langkah besar ke arah Desir dan tidak butuh waktu lama sebelum dia menyelimuti seluruh bidang pandangan Desir.Tapi,setelah 5 langkah,raksasa itu harus berhenti.Pram berdiri dengan tenang di jalannya.

“Aku tidak ingin bertarung,tetapi jika kamu mendekat …” kata Pram.Dia mengangkat rapiernya dalam bentuk yang sempurna,siap untuk melompat pada saat itu juga.Pinggulnya rendah,dan setiap otot di tubuhnya siap,siap untuk merespons.Tubuh kecil Pram sangat kontras dengan auranya yang meledak-ledak.Bibirnya mengerucut,menganalisis gerakan raksasa itu. “… Maka aku bahkan tidak akan memaafkanmu”

Mendengar ancaman dari bocah kecil itu,raksasa itu meraung tidak senang.Otot-otot raksasa itu melotot ketika dia mengayunkan senjatanya.Podao dan Rapier saling bentrok.”Oraaaaa!” Teriak raksasa itu.Saat dia mengayunkan ayunan pedang,dia melepaskan kepalan pada Pram dari sisi lain.Dia bertempur seperti ahli pedang sejati dari Utara,memadukan ilmu pedang sejati dan kekuatan fisik.

Pram mendapati dirinya bersandar di dinding.Tanpa ragu,Pram berguling ke samping dan menghindari serangan itu.

Dinding kayu ambruk karena tinju raksasa itu.Si raksasa meludah kesal saat dia mengibaskan serpihan yang melekat di lengan kirinya.Jika Pram tidak segera bergerak,kepalanya akan hancur seperti semangka.Raksasa itu menjerit serak.Dia melepaskan serangan ke arah Pram.Siswa itu, sekarang dilengkapi dengan rapier legendarisnya,berada di atas punggungnya sebagai pengganti rentetan sembrono.

Pedang bertabrakan,satu sisi dengan amarah yang tak terkendali dan yang lainnya dengan kekuatan percaya diri.Sosok raksasa itu tidak menunjukkan tanda-tanda menghentikan serangannya,dan rapier hanya bisa menangkis serangan.Pram menahan podao.Sepersekian detik keragu-raguan adalah semua yang diperlukan untuk menandai akhir hidupnya.Ketika pertempuran terjadi,Pram mulai mengelak,berguling,dan menangkis semua serangan yang masuk.

Raksasa itu menjadi tegang.Dengan kecepatan saat ini,dia pasti akan kalah dalam duel.Tapi,serangannya menjadi lebih ganas dan menakutkan.Ketika Pram mencoba menggagalkan serangan berikutnya,musuh mempersempit jarak dengan satu langkah — jaraknya terlalu pendek.

Podao itu terayun seperti guillotine.Serangan vertikal tanpa tujuan.

“Kuarrrgh!” Sosok raksasa itu meraung penuh kemenangan.

Pukulan ganas mendarat di tubuh Pram.

Novel ini Terjemahan dari Blog
Semaunya-aja.blogspot.com

Aplikasi Kiryuu
sidebar



tags: Komik A Returner’s Magic Should be Special Chapter 14 Bahasa Indonesia , Manga A Returner’s Magic Should be Special Chapter 14 Bahasa Indonesia , Komik A Returner’s Magic Should be Special Bahasa Indonesia , Manga A Returner’s Magic Should be Special Bahasa Indonesia , baca A Returner’s Magic Should be Special Chapter 14 , A Returner’s Magic Should be Special Chapter 14 manga, A Returner’s Magic Should be Special Chapter 14 online, A Returner’s Magic Should be Special Chapter 14 bab, A Returner’s Magic Should be Special Chapter 14 chapter, A Returner’s Magic Should be Special Chapter 14 high quality, A Returner’s Magic Should be Special Chapter 14 manga scan, ,