unamed

Novel A Returner’s Magic Should be Special Chapter 15 Bahasa Indonesia

Selamat membaca manga A Returner’s Magic Should be Special Chapter 15 bahasa indonesia, jangan lupa mengklik tombol like dan share ya. Manga A Returner’s Magic Should be Special bahasa Indonesia selalu update di Kiryuu. Jangan lupa membaca update manga lainnya ya. Daftar koleksi manga Kiryuu ada di menu Manga List.

Tetapi tidak ada yang terjadi.Si raksasa tidak merasakan perlawanan saat glaive menyelesaikan gerakan lengkungannya ke bawahnya.Satu-satunya yang dia pukul hanyalah udara.

“Gruuh …?” Raksasa menatap Pram dengan bingung.Dia belum bisa memotong sehelai rambut di kepala Pram hingga saat ini.Kilau perak lalu menonjol keluar dari dinding kayu di belakang Pram. Sesuatu yang tajam dengan siluet kurva bulan sabit.Raksasa menggerakkan lehernya untuk melihat glaive di tangannya.Kecuali,itu bukan glaive lagi — bilahnya dipotong bersih.Itu sudah menjadi tongkat kayu.

Pram mengangkat rapiernya.”Bagaimana kalau kita mau pergi lagi?”

Raksasa melemparkan tongkat kayu ke samping dan menutup jarak dengan ayunan tinjunya. Dalam sekejap,kepalan tangannya cukup dekat untuk mengaburkan pandangan Pram.Pram berjalan ke samping,membiarkan pukulan roket melewatinya seperti pendobrak,dan dengan mulus melompat ke udara dengan backflip.Dengan segala keanggunan seorang akrobat berpengalaman,ia mendarat di belakang raksasa yang kebingungan itu,dan menindaklanjutinya dengan ayunan rapiernya.

Raksasa itu berputar dan mengangkat lengan untuk memblokir pukulan dengan gauntlet-nya, tetapi rapier Pram berayun dengan busur sempurna melewatinya,dan Pram berhasil menusukkannya ke perutnya.Raksasa yang malang itu mencoba mundur,tetapi Pram lebih cepat.Rapier terus bergerak ke dalam ulu hatinya.Sekuat apapun tubuhnya,itu adalah pukulan yang mematikan untuk titik lemah yang rentan.Tubuh raksasa itu gemetar,kakinya mengalah,dan dia jatuh berlutut.

Desir mengangguk diam-diam,seolah mengkonfirmasi sesuatu yang sudah dikenalnya.”Sepertinya sudah berakhir.”

“Omong kosong,” pekik Ujukun.“Pintu itu terbuat dari baja Kichlean.Hanya ada satu orang di sini yang bisa membukanya,dan aku cukup yakin kalian dalam kondisi bisa untuk melakukannya” Baja Kichlean terkenal karena kekuatan dan beratnya.Sebuah pintu sebesar ini kemungkinan akan membutuhkan upaya setengah lusin pria kuat agar bisa digerakkan.”Yang mana itu berarti kalian telah terjebak di sini sampai pengawalku tiba,” cetus Ujukun.

“Oh,aku tidak setuju dengan itu” Rapier Blanchume melesat di udara,menyerang engsel pintu yang pendek.Pintu itu jatuh dengan bunyi gemuruh.Tampaknya,bahkan baja Kichlean tidak cocok untuk Blanchume.Saat Desir dan Pram keluar,Desir menoleh ke Ujukun yang kebingungan. “Sepertinya aku menang!!”

Mereka lalu berlari,setelah berlari selama beberapa menit Desir sudah kehabisan nafas.

“Baiklah,kupikir kita sudah menjauh dari mereka.Aku benar-benar perlu berolahraga lagi.Aku tidak percaya aku selemah ini … ” Desir bergumam.Padahal,nafasnya yang sulit sedikit dicampur dengan suara ceria.”Untung kita mendapatkan pedangnya kembali,kan?”

Sambil mengangguk,Pram memindahkan tangannya ke rapier di pinggangnya tanpa sadar.Rapier pucat berkilauan seperti cahaya bintang,atau bahkan cahaya bulan.Pram lalu mencabut pedangnya, dan tidak bisa merasakan beban sedikitpun.Perasaan yang benar-benar luar biasa.

“Jadi,kamu memutuskan untuk menggunakan rapier?” Kata Desir,mengingat bagaimana Pram telah bertarung dengan rapier beberapa menit sebelumnya.

Dia memegang rapier,dan menaklukkan raksasa dengan keterampilan luar biasa.Fakta bahwa Pram telah mengambil rapier lagi sangat berarti bagi Desir.

“Situasinya terlalu mendesak sehingga aku tidak punya pilihan,tapi …” Pram masih ragu-ragu. Dia akhirnya menghela nafas.”Mengapa ayahku menyembunyikan sesuatu seperti ini di Kemubin yang tua dan usang itu?”

Itulah penyebab seluruh insiden konyol ini.Jika sejak awal dia sudah menjelaskan bahwa itu sebenarnya Kemubin,Pram tidak akan pernah punya alasan untuk membenci ayahnya.

“Ayahmu membuat pilihan yang bijaksana,Pram”

Pram mengangkat kepalanya mendengar kata-kata Desir.

“Pedang Blanchume adalah hal yang luar biasa.Bayangkan jika tersiar kabar jika kamu memilikinya. Lebih dari seratus orang seperti Ujukun akan datang untuk memburumu,” jelas Desir.

“Tapi masih ada kemungkinan aku tidak akan pernah tahu,” kata Pram.

“Dia meninggalkannya karena dia pikir pada akhirnya kau akan mengetahuinya,” kata Desir meyakinkan.Ayah Pram selalu percaya jika Pram akan menyadari,yah,itu selama ia terus membawa rapier.

“Bagaimana kamu bisa begitu yakin?” Tanya Pram.

Desir meraih rapier,dan menunjuk ke genggaman.Pram juga mengikutinya.Di Kemubin yang berbentuk pedang tua yang sudah usang,tertulis beberapa kata yang tidak bisa dibaca.Alasan mereka tidak dapat dibaca adalah karena mereka tidak lengkap.Ketika Blanchume terungkap dan rapier menunjukkan bentuk aslinya,kata-kata pada cengkeraman itu terbentuk dan menjadi jelas.Tampak seperti ada mekanisme tersembunyi pada genggaman serta bilahnya.

Pram membaca kata-kata itu perlahan.

Jangan tersesat,burung kecilku.

………..

Restoran khusus kelas Alpha berada di lantai atas,itu menghadap Akademi Hebrion.Angin dingin bertiup dari jendela yang terbuka.Pemandangan malam yang tidak berwarna terletak di luar. Bintang-bintang bersinar terang dalam gelap.

Romantica menggigil kedinginan.

“Ini pesananmu,Nyonya,” kata pelayan.

Lampu-lampu berkilauan kuning dan para pelayan bergerak di antara meja-meja seperti
burung-burung yang terbang masuk dan keluar dari sarang mereka.Menunya adalah makanan laut — ikan yang dipanggang dengan garam dan gratin kepiting diletakkan di depan Romantica,dan dia mengucapkan terima kasih kepada pelayan sambil tersenyum.

“Makanan Kelas Alpha jauh lebih baik,bukan?” Kata Doneta Hadun,yang duduk di seberangnya.
Romantica tidak tahu bahwa dia telah tiba.Tapi,tidak ada yang aneh dengan kenyataan bahwa dia ada di sana.Sebenarnya,yang aneh adalah kenyataan bahwa Romantica ada di sini.Tanpa lelaki yang duduk di seberangnya,dia tidak akan pernah bisa menginjakkan kaki di tempat ini.

“Akhirnya.Aku sudah tidak tahan untuk melihatmu selama ini,” kata Doneta dengan hangat.

“Begitukah,” jawab Romantica ketus.Romantica menunggu makanan Doneta datang.Dan beberapa saat kemudian,makanan Doneta diletakkan di depannya,dan mereka berdua mengangkat garpu. Ikan bakar terasa enak,dan gratinnya sedikit berminyak,tetapi rasanya sangat enak.Keduanya tidak berbicara untuk sementara,dan terus menikmati makanan.

“Jadi,apa yang ingin kamu bicarakan?” Tanya Doneta.

Tidak ada alasan untuk ragu.Romantica menempatkan belati kayu di atas meja.Itu dihiasi dengan segala macam ornamen.Romantica lalu menjelaskan,”Aku datang untuk mengembalikan ini”

Doneta mengusap matanya dan memandang Kemubin seolah itu adalah pertama kalinya dia melihatnya.Romantica mendorong Kemubin ke arahnya.Dan Doneta tidak menunjukkan reaksi untuk sesaat.Tanpa amarah,tidak ada gangguan.Dia hanya mengatur napas,dan merenungkan mengapa dia ditolak.Hanya bangsawan kelas tiga yang akan menunjukkan emosinya di wajahnya. “Aku pikir tidak ada alasan bagimu untuk menolak-”

“Itu yang kamu pikirkan” Romantica menatap Doneta dengan mata hijaunya.

Jantung Doneta mulai berdetak kencang ketika dia melihat itu.”Jika kamu mungkin tidak nyaman berkencan denganku,kamu tidak perlu khawatir tentang itu.”

“Aku memang ragu untuk alasan itu di awal.Tapi ini bukan karena itu,” kata Romantica.

“Maksudmu ada alasan lain?” Tanya Doneta.

Romantica mengangguk.”Aku bergabung dengan party tanpa nama di Kelas Beta”

“Kelas Beta …” Doneta menatap Romantica dengan tak percaya.Dia bergumam pada dirinya sendiri, seolah-olah dia bahkan tidak bisa mengerti apa yang baru saja dia dengar. “Kelas Beta,katamu …”

“Ya.Party rakyat jelata.Orang-orang yang kamu anggap sampah,” kata Romantica.

Doneta membanting garpunya ke atas meja.Dan suasananya menjadi dingin.Udara bertiup dari jendela,sup di atas meja,dan suasana di antara mereka.”Aku tidak mengerti.Apa kamu dipaksa?”

“Mungkin …” Romantica menggelengkan kepalanya.”Tidak,ini keputusanku”

“Maka kamu tidak berpikir rasional,” kata Doneta.Dia membuka Kemubin.Kalung emas lalu meluncur ke telapak tangan Doneta seperti ular.

“Aku tidak menyesal,” kata Romantica.Dia menatap Doneta dengan semangat baru.

“Jangan terburu-buru.Masih ada waktu,” Doneta tersenyum.

Romantica menarik napas dalam-dalam.”Aku tidak akan mengambil kembali keputusanku,” Bibir Doneta terangkat,tetapi dia tidak tersenyum.Romantica melakukan hal yang sama. “Jujur,kupikir aku membuat pilihan yang tepat.Awalnya aku tidak ingin bergabung dengan party itu,tetapi aku berubah pikiran seiring berjalannya waktu.Party ini menyenangkan.Pemimpinnya melatih kita dengan rajin.Keterampilanku juga meningkat dengan cepat berkatnya” Dengan setiap kata,Romantica menjadi lebih yakin bahwa dia membuat pilihan yang benar.

“Jika itu meningkatkan keterampilanmu,party kami juga dapat melakukannya juga,” bantah Doneta.

“Tentu saja,itu hanya salah satu alasannya.Doneta,apa kamu ingat bagaimana kamu mengatakan kepadaku bahwa Kelas Beta adalah rakyat jelata yang tidak berharga,yang tidak lain adalah sampah?” Tanya Romantica.

Doneta terdiam.”Aku tidak mengerti mengapa kamu membicarakannya saat ini”

“Alasannya,” jelas Romantica.Dia menarik napas dalam-dalam untuk mengisi paru-parunya.Mata ular merah yang berkilauan terus menatapnya.Dia menghela nafas,dan mengucapkan kata-kata yang menyegel nasibnya.”… karena aku itu orang biasa”

Doneta membanting garunya ke meja sekali lagi.Dering keras menghantam gendang telinga Doneta. Semua perhatian dan kasih sayang hilang dari wajahnya.Ekspresi cemoohan sedikit terlihat di wajahnya.Dan Romantica tidak bisa lagi menemukan kasih sayang sedikit pun di matanya.

“Hm.” Dia sedikit batuk.Dalam sepersekian detik,dia mendapatkan kembali wajah pokernya setelah menyadari kesalahannya,tapi sudah terlambat.Perasaannya terhadap rakyat jelata dekat dengan penolakan fisik,dan dia tidak bisa menahannya segera.Sama seperti seseorang tidak perlu alasan untuk membenci kecoak,dia tidak perlu alasan untuk membenci rakyat jelata. Ekspresi panik muncul di wajahnya — dia tampak putus asa saat berkata.”Itu bohong.”

“Pikirkannya saja?” Tanya Romantica.

“Jika kamu benar-benar orang biasa,kamu akan tutup mulut dan bergabung dengan partyku.Itu akan menjadi satu-satunya cara orang biasa sepertimu bisa memasuki Kelas Alpha,” jelas Doneta.

“Itu benar,” Romantica mengakuinya.”Tapi ketika mereka tahu aku adalah orang biasa,setidaknya mereka tidak menatapku sepertimu” Doneta benar — jika Romantica bergabung dengan Blue Moon Party,dia akan dengan mudah memasuki Kelas Alpha.Sebaliknya,Desir malah mengundangnya ke partynya meskipun dia tahu dia adalah orang biasa.Tidak ada diskriminasi.Dan dia juga tidak perlu berbohong,atau takut dia akan dikalahkan karena menjadi orang biasa.

“Aku mengerti.” Doneta membuka mulutnya.”Tentu saja.Bagaimanapun juga,kalian semua adalah sampah yang sama” Nada kejamnya tercermin dalam sikapnya.

“Sampah … kau benar,” kata Romantica.Suaranya membawa kepahitan yang sama dengan Doneta, saat dia menjawabnya,suaranya dipenuhi dengan penyesalan.“Para bangsawan akan selalu membenci rakyat jelata.Mereka membenci dan membenci rakyat biasa seolah-olah mereka adalah musuh biologis.Dan aku tahu betul mengapa bangsawan tidak tahan terhadap rakyat jelata –

“Itu adalah alasan yang sama Akademi Hebrion adalah aristokrasi bukan meritokrasi — alasan yang sama mengapa Alpha dan Beta tidak dibagi berdasarkan peringkat,tetapi status.Alasannya adalah kalian para bangsawan takut akan lahirnya Republik baru”

“… Perhatikan ucapanmu” Doneta balas berbisik segera.Matanya bergeser dari sisi ke sisi dan dia melihat sekeliling untuk memastikan tidak ada yang memperhatikan.

Romantica mengabaikannya dan meletakkan paku terakhir di peti mati.”Waktu telah berubah.Shadow World telah merusak keseimbangan.Siapa pun yang cukup kuat dapat memperoleh kristal sihir.Kalian semua hanya hidup di istana pasir yang bisa hancur kapan saja”

Suaranya sekarang dihidupkan kembali,Romantica lalu berkata,”Kamu hidup dalam ketakutan terus-menerus,dan tidak tahu kapan semuanya akan runtuh”

Novel ini Terjemahan dari Blog
Semaunya-aja.blogspot.com

Aplikasi Kiryuu
sidebar



tags: Komik A Returner’s Magic Should be Special Chapter 15 Bahasa Indonesia , Manga A Returner’s Magic Should be Special Chapter 15 Bahasa Indonesia , Komik A Returner’s Magic Should be Special Bahasa Indonesia , Manga A Returner’s Magic Should be Special Bahasa Indonesia , baca A Returner’s Magic Should be Special Chapter 15 , A Returner’s Magic Should be Special Chapter 15 manga, A Returner’s Magic Should be Special Chapter 15 online, A Returner’s Magic Should be Special Chapter 15 bab, A Returner’s Magic Should be Special Chapter 15 chapter, A Returner’s Magic Should be Special Chapter 15 high quality, A Returner’s Magic Should be Special Chapter 15 manga scan, ,