unamed unamed

Novel I Reincarnated For Nothing Chapter 13 Bahasa Indonesia

Semua chapter ada di I Reincarnated For Nothing
Selamat membaca manga I Reincarnated For Nothing Chapter 13 bahasa indonesia, jangan lupa mengklik tombol like dan share ya. Manga I Reincarnated For Nothing bahasa Indonesia selalu update di Kiryuu. Jangan lupa membaca update manga lainnya ya. Daftar koleksi manga Kiryuu ada di menu Manga List.

Pada awalnya, Artpe tidak dapat memahami bagaimana Dungeon dan Skeleton terhubung dengan Record Link.

Namun, itu sederhana begitu dia memahaminya. Sejak awal, Record Link sudah berakhir di seluruh Dungeon … Untuk lebih tepatnya, ketika persyaratan untuk menghancurkan Warrior Skeleton Elite bertemu, lapangan ditempatkan di atas Dungeon. Segala sesuatu di dalam Dungeon ditempatkan di dalam lingkup pengaruhnya.

Biasanya, mustahil untuk menyinkronkan semua monster, namun metode ini telah memungkinkan hal yang mustahil menjadi mungkin. Bidang ini juga memungkinkan monster Dungeon untuk mengubah struktur Dungeon menggunakan kehendak mereka.

Mereka menggabungkan ruang yang terpisah, dan itu memungkinkan mereka untuk mengirim monster yang tak terhitung jumlahnya.

Artpe telah menyadari fakta ini sebelum terlambat. Tentu saja, bahkan jika dia menyadarinya, tidak banyak yang bisa dia lakukan pada saat ini.

Itu normal untuk tidak memiliki pilihan dalam situasi seperti ini.

“Namun, aku adalah berbeda.”

Bahkan jika Artpe tidak dapat membatalkan Record Link secara keseluruhan, dia bisa mendorong dan mengubah mantra sihir yang sangat besar menggunakan Mana-nya. Itu mungkin menyebabkan sedikit perubahan.

Inilah mengapa ia menggunakan kemampuan Kontrol Mana-nya hingga batasnya saat ia menyambungkan bagian kecil dari Record Link menggunakan Mana-nya. Kemudian dia bergabung dengan ujung split dalam konfigurasi yang berbeda untuk mengatur pembatasan kecil.

Dia mengikat bagian dari wilayah yang dianggap sebagai lantai 6 Dungeons. Setelah itu, dia mengikat lantai 7, lalu dia pindah untuk mengikat daerah berikutnya di bawah ini …..

Inilah mengapa tidak ada perubahan yang terjadi pada Dungeon sekarang.

Tentu saja, semua monster di lantai yang sama masih terhubung melalui Record Link. Namun, setidaknya, penampilan luar Dungeon telah kembali seperti Dungeon normal lainnya.

“Fakta bahwa itu akan sulit untuk menghancurkan Dungeon ini belum berubah, tetapi kita tidak lagi harus takut tentang stamina kita habis dengan melawan jumlah bala bantuan yang tidak diketahui. Selain itu, Record Link ke Skeleton lain di lantai lain benar-benar terputus …. ”

“Jika itu seperti yang kamu katakan, apakah ini mungkin berarti ….”

“Kamu cukup cepat mengerti.”

Artpe bertemu mata gemerlap Maetel, dan dia menyeringai.

“Setelah kita menonaktifkan kemampuan mereka untuk bergerak, kita bisa membunuh semua Skeleton di lantai ini.”

Skeletons di sini telah diisolasi dari yang lain. Konsep konyol bahwa mereka tidak bisa mendapatkan EXP apapun sampai mereka membersihkan seluruh Dungeon sudah hilang sekarang. Mereka tidak lagi harus menderita di bawah tekanan yang gila dan berbelit-belit seperti itu.

Mereka masih di bawah pembatasan yang sulit di mana mereka harus menonaktifkan semua monster di lantai ini tanpa membunuh monster. Namun, itu tidak terasa berat bagi kedua pahlawan itu.

Mereka akan menang. Mereka akan bertahan untuk menjadi lebih kuat. Tidak masalah siapa yang mencoba menguji mereka.

Dia tidak peduli dengan alasan di balik tes semacam itu. Dia akan mengambil semuanya. Jika dia berada di tempat tes, dia akan mengubahnya. Jika dia di penjara, dia akan menghancurkannya. Jika itu adalah kerajaan, dia akan meruntuhkannya ke tanah.

“Kita tidak diwajibkan untuk bermain di panggung yang dibuat oleh musuh. Ingat itu, Maetel. Musuh-musuh harus menari dengan musik kita. Kita adalah orang-orang yang harus bertahan hidup setelah mengalahkan musuh kita. Tidak masalah jika mereka menyebut kita pecundang. Mereka bahkan dapat memaki kita sebagai orang jahat. ”

Ini adalah filosofi bertahan hidup yang dikembangkan oleh Empat Raja Surgawi Artpe Hirtana Kelduke dari pasukan Raja Iblis. Dalam kehidupan sebelumnya, dia hanyalah tambahan yang seharusnya terbunuh di awal cerita. Namun, dia bisa tetap hidup sampai pahlawan menyerbu kastil Raja Iblis. Inilah alasannya mengapa.
Pada akhirnya, dia dikirim oleh pahlawan berseri-seri, tapi dia ada di sisinya sekarang. Tidak ada yang mustahil bagi mereka berdua. Bahkan jika itu tidak mungkin, mereka akan membuatnya mungkin.

“Fakta bahwa kita bertahan hidup adalah kita menang. Itu sebabnya kita harus bertahan untuk menang. Yang paling penting adalah kelangsungan hidup kita sendiri. Tidak ada yang lebih berharga dari itu. ”

“….Iya ..”

Maetel dengan kuat menganggukkan kepalanya. Tentu saja, dia dilahirkan dengan rasa keadilan yang kuat. Dia terlalu polos untuk memahami keegoisan dan dendam yang telah dia kembangkan dengan bertahan hidup selama bertahun-tahun.

Namun, ini sudah cukup. Dia tidak akan mudah ditipu oleh orang lain sekarang. Dia telah menciptakan fondasi yang bisa dia bangun.

[A … apa-apaan ini.]

[Koo-ahhhhhhhhhhh!]

Para Skeleton mengalami kesulitan menerima kenyataan bahwa orang luar telah mengubah seluruh tata ruang Dungeon. Sudah berapa lama mereka menunggu momen ini! Betapa sabarnya mereka! Mereka telah menantikan ini karena mereka membenci setiap saat menunggu!

Mereka bahkan membiarkan diri mereka menjadi Mayat untuk melindungi tempat ini. Mereka telah menempatkan nilai mereka dalam melindungi tempat itu. Ini adalah momen bersinar mereka, namun bocah-bocah kecil ini memperlakukan mereka seperti sampah! Bocah-bocah kecil itu meludahi mereka! Itu adalah situasi di mana mereka dipandang rendah!

[Ini salah! Mereka tidak akan bisa membuktikan nilai mereka dengan cara ini! Mereka hanya akan semakin kuat!]

[Kau membuat kesalahan! Kau tidak memiliki kualifikasi yang diperlukan!]

“Kalian semua harus diam. Jika kualifikasi ini melibatkan kita diterima oleh Skeleton yang busuk, aku lebih suka tidak memilikinya! Aku tidak peduli dengan itu! Maetel! ”

“Tidak ada yang bisa lari!”

Sihirnya berjalan dengan lancar, jadi dia harus fokus pada Maetel dan perisainya. Artpe mampu meningkatkan kekuatan Maetel saat dia dengan bebas mengendalikan perisainya. Dia menyerang kelompok Skeleton yang kebingungan.

[Bagaimana ini bisa … Koohk!]

[Bajingan ini tidak punya hak untuk mengikuti tes. Kami akan membunuhmu! Kami akan menghancurkanmu!]

Skelton telah terguncang ketika perbedaan terjadi di Record Link mereka, sehingga mereka tidak dapat bereaksi dengan baik terhadap situasi. Namun, mereka sekarang menerima kebenaran bahwa mereka harus mengalahkan Artpe dan Maetel dengan pasukan di lantai ini.

Mereka memperkuat Hubungan Record Link antara satu sama lain, dan mereka mulai aktif menyerang dua pahlawan.

Tentu saja, Maetel semakin kuat bahkan saat ini saat dia berpartisipasi dalam pertempuran. Inilah mengapa Skeleton tidak dalam posisi yang menguntungkan.

Itu tidak seperti Skeletons sudah mudah pada mereka dari awal, karena itu adalah ujian. Tidak ada yang akan berubah dari sikap mereka yang disesuaikan!

[Apakah kau berencana meniru bumerang dengan perisai jelekmu? Itu terlalu berat! Kelihatannya seperti babi berguling di tanah!]

“Apa yang kau lihat! Itu hanya bayangan sesudahnya! ”

[Koo-ahhhhhhk!]

Dia tidak ingin tumbuh ke arah ini, tetapi kemampuan Artpe untuk membuang perisai … Tidak, kemampuan untuk mengendalikannya berkembang seiring waktu berjalan. Dia membantu Maetel dengan Mana. Apakah dia menerima beberapa stamina dan refleksnya sebagai balasannya?

Beberapa lusin Mana Thread diperpanjang dari satu tangannya, dan mereka digunakan untuk mengontrol perisai. Ujung tajam perisai, yang bisa menyebabkan kutukan, dibangkitkan. Terbang bebas di lorong besar karena itu berdampak pada tubuh Skeleton. Kerusakan yang ditimbulkannya tidak sedikit.

“Di sini dan di sini!”

[Perisai si brengsek itu melemahkan kita.]

[Kita harus menangkap dan membunuhnya. Kita harus membunuhnya ….]

Seiring waktu berlalu, perisai Artpe terbang lebih cepat, dan itu berputar lebih tajam. Dia menimbulkan kerusakan setara dengan pedang bajingan Maetel. Para Skeleton pun takut pada Maetel, jadi mereka telah digiring ke arahnya. Namun, dia menurunkannya lebih cepat seiring waktu berlalu, dan dia akhirnya menyadari sesuatu.

‘Apa ini? Apa yang sedang terjadi?

Aku puas hanya dengan mampu mendorong dan menjaga orang lain. Apa masalahnya dengan ini? Bagaimana mungkin bagi aku untuk mendominasi musuh yang 20 level lebih tinggi dari ku? Jika aku melakukan kesalahan, aku mungkin membunuh mereka …. Selain itu, aku pikir efek kutukan menjadi semakin kuat.

Artpe merenungkan mengapa demikian. Dia menyadari bahwa tindakan memasukkan Mana ke dalam perisai perlahan memperkuat karakteristik khusus perisai itu.

Ini pada tingkat yang lain dibandingkan dengan hanya memasukkan batu dalam upaya untuk membuatnya meledak. Dia telah menggunakan Mana untuk meningkatkan kinerja artefak pada tingkat mendasar. Pada dasarnya, dia telah menggunakan [Penguatan].

Dengan kata lain, itu adalah Skill tipe Dukungan khusus yang langka. Dia tidak harus mengatakannya dengan keras, tetapi ini adalah skill yang sangat sulit untuk dipelajari.

‘…. kapan dan bagaimana aku belajar skill ini?’

Apa yang sebenarnya dia lakukan untuk fenomena ini? Dia telah menyebabkan perubahan pada Record Link yang pasang pada seluruh Dungeon. Dia tahu dia telah melakukan pekerjaan yang cukup bagus, tetapi tindakan ini dan penguatan perisai adalah bagian dari disiplin yang sepenuhnya berbeda.

Satu-satunya hal yang dia lakukan adalah membangun hubungan Mana dengan Maetel. Dia telah menuangkan Mana ke dalam dirinya, dan dia dengan sibuk melemparkan perisainya.

[Koo-ahhhhhhhhhhhh!]

[Perisai … Perisai semakin besar! Itu mulai berputar!]

[Menghindar. Keparat itu tidak mencoba membunuh kita! Dia hanya berusaha menimbulkan rasa sakit! Bajingan itu bukan pahlawan! Dia adalah iblis! Kejahatannya hampir setara dengan Empat Raja Surgawi di bawah Raja Iblis!]

Seolah-olah mereka tahu tentang pekerjaan masa lalunya sebagai salah satu dari Empat Raja Surgawi. Skeletons terus mengeluarkan kata-kata kurang ajar, jadi dia berpikir tentang memotongnya dengan perisainya.

‘Aku terbangun dengan skill pada tingkat yang konyol. Ini hanya mungkin bagi Maetel…. Tunggu sebentar. Ketika aku menggunakan Mana Link ke Maetel, mungkin Mana bukan satu-satunya hal yang dibagikan di antara kami? ‘

Tubuhnya bergerak lebih cepat, dan dia dengan mudah mendapatkan skill yang belum dia miliki sebelumnya. Mungkin mantra ini tidak hanya menghubungkan Mana mereka. Dia mungkin telah menciptakan sesuatu yang lebih agung.

Pada titik ini, dia ingin memeriksa kemampuannya menggunakan skill Read All Creation-nya, dan dia kesal karena dia tidak punya waktu luang untuk melakukannya.

‘Tetap saja, jika teoriku benar, bakat Maetel dibagikan kepadaku.’

Itu adalah kejadian yang sangat berbahaya baginya. Maetel seharusnya menjadi pahlawan paling cemerlang dalam sejarah menggunakan bakatnya. Bakat ini dibagikan kepada Artpe, yang berbakat biasa-biasa saja. Ini akan melemparkan kunci pas besar dalam rencananya.

Ini akan memperlambat pertumbuhan Maetel, dan ada kemungkinan Artpe akan melewatinya. Kemudian tatapan musuh mungkin lebih fokus padanya. Sesuatu yang mengerikan seperti itu mungkin terjadi padanya!

Jika memungkinkan, ia berencana mempertahankan Mana Link tanpa batas. Namun, ini mengubah ceritanya. Setelah pertempuran berakhir, dia akan mendapatkan penilaian yang jelas tentang dirinya menggunakan kemampuan Read All Creation. Kemudian dia berencana memutuskan Mana Link secepat mungkin.

Bintang paling terang adalah Maetel. Artpe tidak ingin bersinar lebih terang darinya.

‘Pada dasarnya, tindakan memancarkan cahaya seperti bekerja. Aku terlalu malas untuk berolahraga .. Setelah aku menerima cukup cahaya dari Maetel, aku hanya akan memantulkan cahaya. Itu sudah cukup. ‘

Ini adalah pola pikir yang tidak sempurna bagi seorang pahlawan.

Namun, pekerjaan sebelumnya adalah menjadi salah satu dari Empat Raja Surgawi, dan dia selalu bermimpi tentang menjalani hidup sebagai peternak sapi perah! Dia bisa mendapatkan kemungkinan seperti itu, karena dia adalah Artpe!

Maetel bahkan tidak menyadari apa yang sedang terjadi dalam pikirannya. Dia dengan rajin memindahkan tubuhnya. Bahkan sekarang dia secara efisien menarik Mana Artpe yang melimpah padanya untuk digunakannya. Dia semakin kuat bahkan pada saat ini!

“Hoo-ahhhhhhhhhhhp!”

[Kuat. Mereka terlalu kuat!]

[Kita membutuhkan lebih banyak penguatan…. Aht! Kita tidak punya!]

[Maetel]
[Level: 32]
[Swordsmanship Lv8]
[Berserk Lv4]
[Mana Kontrol Lv6]

“Dari kelihatannya, itu tidak terlihat seperti bakatnya telah menurun sama sekali …..”

Artpe bergumam pahit saat dia melambaikan tangannya. Penguatan terakhir ditambahkan sebelum lantai 6 diisolasi melangkah maju. level tertinggi di antara kelompok adalah 55. Mereka dengan ragu-ragu bergerak menuju keduanya.

[Kau, yang menjelajahi wilayah yang tidak mungkin, akan menghadapi ciptaan atau kehancuran pada akhir kekacauan ini. Kami akan menguji tubuh kecilmu … kuhk!]

“Berhenti berbicara, dan lawan aku!”

[Betapa beraninya kau … Kah-ahk!]

Kedua pahlawan itu memiliki banyak hal untuk dipikirkan, namun Skeleton dengan tengkorak kosong menyemburkan kata-kata filosofis! Itu hanya tambahan, namun itu berusaha untuk bersikap dingin. Bahkan jika sang pencipta memaafkan tindakan seperti itu, Artpe tidak akan memaafkan mereka!

” Jika kau tahu apa yang baik untukmu, kau harus memisahkan kepala dari tubuhmu! Kau hanya bisa berguling-guling di lantai! ”

[Berani-beraninya kau menodai keputusan mulia kami … Kahk!]

Satu Skeleton secara khusus dipenuhi dengan kemarahan. Itu mencoba untuk berbicara, namun ujung perisai Artpe berdampak pada tubuhnya. Skeleton terlempar ke dinding Dungeon.

Bahkan setelah berdampak pada Skeleton, perisainya tidak kehilangan momentum apa pun. Itu menyerang tiga Skeleton tambahan.

Kemudian dengan kasar berputar di sekitar Artpe untuk menangkis Skeleton yang mencoba mengayunkan pedang mereka ke arahnya. Perisai itu bahkan mampu mematahkan senjata mereka.

“Baiklah. Ini sudah cukup. ”

Dia akan mampu menang atas situasi ini tanpa meminta bantuan Maetel.

Skeleton yang berkerumun di sekitarnya sebagian besar dikalahkan. Dia mengangguk puas ketika dia memeriksa bahwa kurang dari 100 Skeleton yang tersisa.

[Aku tidak akan membuka jalan bagi makhluk jahat seperti itu!]

[Kita harus mengalahkan mereka. Aku akan membuatnya menjadi Skeleton! Mereka akan sama dengan kita!]

“Kau dapat mencoba.”

“Aku akan melakukannya! Aku akan mengalahkan mereka semua! ”

Dia masih memiliki lebih dari setengah Mana miliknya. Dia menilai jumlah Mana yang tersisa untuk melawan jumlah Skeleton….

Mereka bisa melakukan ini. Dia yakin akan hal itu.

Mereka adalah pemenang. .

Novel Novel I Reincarnated For Nothing Di Terjemahan Oleh Blog
Arisunime

Aplikasi Kiryuusidebar



tags: Komik I Reincarnated For Nothing Chapter 13 Bahasa Indonesia , Manga I Reincarnated For Nothing Chapter 13 Bahasa Indonesia , Komik I Reincarnated For Nothing Bahasa Indonesia , Manga I Reincarnated For Nothing Bahasa Indonesia , baca I Reincarnated For Nothing Chapter 13 , I Reincarnated For Nothing Chapter 13 manga, I Reincarnated For Nothing Chapter 13 online, I Reincarnated For Nothing Chapter 13 bab, I Reincarnated For Nothing Chapter 13 chapter, I Reincarnated For Nothing Chapter 13 high quality, I Reincarnated For Nothing Chapter 13 manga scan, ,