Novel Maou Gakuin no Futekigousha Chapter 22 Bahasa Indonesia - Kiryuu

Novel Maou Gakuin no Futekigousha Chapter 22 Bahasa Indonesia

Semua chapter ada di Maou Gakuin no Futekigousha
Selamat membaca manga Maou Gakuin no Futekigousha Chapter 22 bahasa indonesia, jangan lupa mengklik tombol like dan share ya. Manga Maou Gakuin no Futekigousha bahasa Indonesia selalu update di Kiryuu. Jangan lupa membaca update manga lainnya ya. Daftar koleksi manga Kiryuu ada di menu Manga List.

Setelah beberapa saat menerobos dinding, ruang besar terbuka di depanku.

Ruang ini adalah ruang tersembunyi yang mengarah ke lapisan terbawah dungeon.

Wajah Sasha menunjukkan ekspresi terkejut ketika melihatnya.

“Setelah menghancurkan dinding-dinding itu, sebuah ruangan muncul ………” (Sasha)

“Ruang itu dibuat menggunakan sihir dan itu mudah. Aku hanya meninggalkan jejak sihir paling sederhana untuk diikuti. Jalan tersembunyi sederhana yang tidak menggunakan sihir. Itu adalah titik buta bagi banyak orang.” (Arnos)

Satu-satunya kelemahan adalah setiap kali aku datang ke sini aku harus menggunakan Construction Creation dan memperbaiki lubang yang kubuat.

“Tapi dungeon di bawah Delzogedo tertutup untuk umum. Hanya siswa yang dapat masuk. Kapan kau menemukan ruang tersembunyi ini?” (Sasha)

“Bagaimana aku bilang kalau aku yang membuatnya?” (Arnos)

Sasha tidak puas dan cemberut.

“Jika kau tidak ingin mengatakannya, itu tidak masalah.” (Sasha)

Itu faktanya. Yah, aku tidak bisa membuatnya percaya padaku.

“Haruskah kita pergi? Ruang ini mengarah ke lapisan terendah.” (Arnos)

Beberapa menit setelah kami mulai berjalan, kami tiba di ruangan yang sangat terang.

Langit-langitnya sangat tinggi dan meskipun kami berada di dungeon, ruang ini dipenuhi dengan pepohonan.

Ada jalur air yang mengalir melalui ruangan yang menyebabkan cahaya berkilau dan memantul dari permukaannya.

“……. Sinar Matahari……” Misha bergumam.

“Ya. Sinar matahari di siang hari dan sinar bulan di malam hari. Hal itu dibuat untuk menarik cahaya luar.” (Arnos)

“…… Apakah itu …… untuk aktivasi sihir alam?” (Sasha)

Sihir fusion yang merupakan sihir rahasia keluarga Necron menggunakan sihir alam. Sasha dan Misha yang keduanya berspesialisasi di dalamnya segera menyadari bahwa ruangan ini adalah katalis.

Namun, ini sedikit berbeda dari 2000 tahun yang lalu.

Posisi sinar matahari berbeda. Adakah yang mengaturnya menggunakan sihir?

Bukan hanya aku yang menggunakan dungeon ini, bawahanku juga melakukannya sehingga orang akan berada di sini. Mungkin salah satu dari mereka melakukannya?

Tiba-tiba, aku melihat ke langit-langit tetapi tidak ada apa-apa di sana.

“…….Ada apa…..?” (Misha)

“Tidak, bukan apa-apa. Pasti itu hanya imajinasiku.” (Arnos)

Kami meninggalkan ruang sihir alam dan melanjutkan.

Dalam perjalanan menuruni tangga yang panjang, Sasha berbicara kepadaku.

“Nee, Jika Arnos telah datang ke sini sebelumnya maka tidak bisakah kau menggunakan Transfer ?” (Sasha)

“Seluruh dungeon ini memiliki mantra anti-sihir yang dijalin untuk mencegah Transfer bekerja dengan baik. Kau bisa menggunakannya tetapi kau tidak akan tahu di mana kau akan berakhir.” (Arnos)

Sangat mudah untuk membatalkan anti-sihir tetapi dungeon memiliki sistem di tempat itu akan runtuh jika kau melakukannya.

Akan lebih mudah untuk meninggalkan celah bagi diriku sendiri sehingga hanya aku yang bisa menggunakan di dungeon, namun, dengan mengaturnya sehingga tidak ada pengecualian itu juga membuatnya menjadi cara terbaik untuk menghentikan penyusup.

“Kita sudah berjalan selama 2 jam sekarang. Seberapa jauh itu?” (Sasha)

“…..Lihat…..” (Misha)

Misha menunjuk ke depan di mana bagian bawah tangga bisa dilihat.

“Fumu. Kita telah mencapai bagian bawah.” (Arnos)

“Benarkah?” (Sasha)

Sasha berlari ke depan menuruni tangga tetapi berhenti dan menatap sesuatu dengan takjub.

Aku dan Misha menyusulnya.

Ada sepasang gerbang besar dan mewah yang bahkan bisa dilewati oleh raksasa.

“Ini gerbang ke ruang altar.” (Arnos)

Misha melihat gerbang dengan mata iblisnya.

“…… Anti-sihir ……” (Misha)

“Aah. Itu untuk menghentikan orang yang mencoba menggunakan sihir.” (Arnos)

Misha menatap lebih jauh ke jurang sihir.

“…….. Bahkan Flame Prison Annihilation Canon tidak bisa menghancurkannya ……….” (Misha)

“……Haaaa!? Lalu bagaimana caranya kita bisa masuk ………?” (Sasha)

Yare yare. Mereka masih tidak mengerti siapa yang ada di sini bersama mereka.

“Gunakan otakmu sedikit. Jika kau bermaksud untuk memecahkannya maka kau akan gagal. Jika sihir tidak berhasil maka buka saja tanpa menggunakan sihir.” (Arnos)

Dengan tenang aku melangkah maju dan meletakkan tanganku di gerbang. Dengan menggunakan kekuatanku, aku mendorong dan dengan suara kasar logam yang nyaring, pintu gerbang itu terbuka.

“Itu terbuka.” Misha memiliki ekspresi terkejut di wajahnya dan menggerutu.

“Aku memikirkan ini sebelumnya ketika kau mengangkat kastil raja iblisku tetapi apa yang terjadi dengan tubuhmu………….? Bagaimana kau bisa membuka pintu sebesar itu?” (Sasha)

Sasha mendorong pintu tetapi tentu saja, itu tidak bergerak.

Aku tidak bisa mengatakan ini dengan keras tetapi dia terlihat sangat lucu mencoba untuk menggerakkannya.

“Aku berlatih setiap hari.” (Arnos)

” Pelatihan seperti apa yang akan memungkinkanmu melakukan hal itu?” (Sasha)

Sasha mulai bergumam pada dirinya sendiri.

“Apakah dia berasal dari garis keturunan dengan orang-orang kuat di dalamnya?” (Sasha)

“Lebih penting lagi, hal yang kau cari ada di sana.” (Arnos)

Di bagian belakang ruangan ada sebuah altar dengan staf yang tampak tidak menyenangkan di atasnya.

“Apakah itu …… Tongkat Raja (Kings Scepter)……..?” (Sasha)

Jika kau melihatnya dengan mata iblismu, kau akan langsung tahu bahwa itu penuh dengan sihir yang hebat.

Ini benar-benar berbeda dari pedang iblis tumpul yang dimiliki Zepes. Ini adalah barang asli dari era mitologi.

“Skor sempurna dalam tes dungeon sudah pasti dengan ini.” (Sasha)

Aku bertanya-tanya apakah seseorang telah menyingkirkannya tapi aku senang itu masih ada di sini.

“Nee ……….bisakah aku menyentuhnya ……?” (Sasha)

Apa pun yang diperoleh di dungeon adalah milik pemimpin tim dan alat asli dari era mitologi adalah sesuatu yang jarang terlihat. Jelas, seseorang seperti Sasha dengan mata iblis yang kuat akan tertarik.

“Pergilah.” (Arnos)

“Terima kasih.” (Sasha)

Dengan senang hati berlari ke altar Sasha mengambil tongkat raja menatap dengan kagum pada alat sihir misterius.

Fumu. Aku kira itu tidak apa-apa. Dia akan linglung untuk sementara waktu sekarang.

“Misha, sebelah sini.” (Arnos)

Aku memanggil Misha ke pintu di samping altar.

“……Apa……?” (Misha)

“Ini adalah perbendaharaan.” (Arnos)

Aku masuk ke ruangan. Pada pandangan pertama ruang itu kosong tetapi ketika aku berbicara beberapa kata tabir/selubung sihir diangkat dan alat-alat sihir seperti pedang iblis dan baju besi sihir mulai muncul satu per satu.

Aku mengumpulkan semua ini selama era mitologi.

Di antara mereka ada benang yang sangat langka yang disebut benang naga iblis yang diproduksi oleh naga. Gaun dengan cahaya bulan yang dijahit ke dalamnya disebut . Jubah yang ditenun dengan bulu dari singa emas Sirius yang disebut paling indah di dunia, . Ada banyak pakaian cantik lainnya juga.

“Kau bisa memilih sesuatu yang cocok untuk Sasha.” (Arnos)

Misha menatap pakaian yang tersebar di sekitar perbendaharaan.

Aku kenal dia cukup baik sekarang. Aku tahu bahwa dia tidak melihat pakaian luar tetapi pada jurang (abyss) mereka.

Item sihir yang dibuat di era mitologi memilih pemiliknya sendiri. kau tidak bisa hanya memberi seseorang item karena kau tidak tahu apakah itu akan menerimanya atau tidak. Ini tidak mudah. Bagaimana dia melakukannya?

Setelah beberapa saat, Misha mulai berjalan.

“Ini bagus.” (Misha)

Item yang dia ambil dianyam dengan bulu-bulu dari Divine bird Phoenix . Di satu sisi itu memberimu berkat api abadi tetapi di sisi lain, jika kau tidak layak akan api itu akan mengubahmu menjadi abu.

“Itu terlihat indah tetapi bisa jadi sulit untuk dipakai.” (Arnos)

“…….Nn…….” (Misha)

Apakah kau mengerti? Aku tahu dia memiliki mata iblis yang kuat tetapi bagaimana dia bisa yakin bahwa item itu akan menerima Sasha?

“Kalau begitu, kau harus memberikannya padanya.” (Arnos)

Dengan senyum bahagia di wajahnya, Misha memegang di kedua tangan. Bagaimana cara dia memegangnya mengatakan betapa pentingnya hal itu baginya.

Dia kembali ke pintu tempat Sasha berada tetapi dalam perjalanan dia terganggu oleh cincin yang diletakkan di atas tumpuan alas.

. Cincin itu mengeluarkan udara dingin dan mendapatkan namanya setelah menutupi tujuh lautan dengan daun teratai es.

Bukan kebetulan kalau Misha melihat cincin itu. Item sihir dan penggunanya saling tertarik.

“Apakah kamu menginginkannya?” (Arnos)

Misha menatap cincin itu tanpa ekspresi.

“Ulang tahun Misha itu besok bagaimanapun juga.” (Arnos)

Dia menggelengkan kepalanya.

“……..Tidak apa-apa…….” (Misha)

Misha meninggalkan perbendaharaan seolah melarikan diri.

“Fumu” (Arnos)

Mungkin ada beberapa keadaan. Terserahlah. Dalam perjalanan keluar aku mengambil dan mengejar Misha.

“Ah! Arnos, Misha, kemana kalian pergi? Ketika aku melihat kalian pergi. Aku khawatir.” (Sasha)

Sasha bergegas dengan membawa tongkat raja.

“Itu salahku. Apa kau kesepian?” (Arnos)

“Aku sudah bilang aku ……. khawatir.” (Sasha)

Mengapa mengatakannya lagi jika kau merasa malu?

“Tolong berhenti menatapku dengan wajah seperti itu. Rasanya seperti kau meremehkan diriku.” (Sasha)

“Apa yang kau katakan. Kata-kata ‘meremehkan seseorang’ tidak ada di dalam kamusku.” (Arnos)

“Silakan lihat di cermin dan katakan lagi.” (Sasha)

Apa yang dia katakan? Aku tidak mengerti apa maksudnya.

“Apakah kita punya urusan lagi di sini?” (Arnos)

Tiba-tiba berbalik, Sasha melihat kembali ke altar. Yang tersisa adalah kembali dan menyelesaikan tes dungeon sehingga kami harus menyelesaikan urusan kami yang lain dengan cepat.

“Apakah kau akan memberikannya padanya?” Aku berkata kepada Misha yang bersembunyi di belakangku.

“….Sekarang……?” (Misha)

“Atau kau akan menyembunyikannya dan memberikannya di rumah?” (Arnos)

Setelah berpikir sedikit, Misha menggelengkan kepalanya dan melangkah keluar dari belakangku.

“Sasha.” (Misha)

Sasha melihat ke belakang dan terkejut melihat di tangan Misha.

“Apa itu Misha?” (Sasha)

“…..Aku menemukannya……” (Misha)

“Disini?” (Sasha)

Misha mengangguk.

“Untukmu.” (Misha)

“… Eh? untukku? Apakah itu baik-baik saja? …… Karena … itu … alat sihir yang sangat menakjubkan.” (Sasha)

Dia mengerti kekuatan sihir besar yang tersembunyi di dalamnya saat dia menatapnya dengan mata iblisnya.

“……..Besok. Karena itu hari ulang tahunmu ……. ” (Misha)

Sasha tersenyum lembut dan air mata mengalir ke sudut matanya.

“Aku tidak punya apa-apa untukmu.” (Sasha)

“…….Aku tidak perlu apa-apa ……” (Misha)

Sasha tersenyum bermasalah.

“Terima kasih, Misha. Aku sangat bahagia. Aku akan menghargainya seumur hidupku.” (Sasha)

Misha tersenyum gembira.

“….Nn …..” (Misha)

Lingkaran sihir terbentuk di matanya saat dia melihat . . Tidak perlu bagi mereka di sini jadi apakah dia menjadi emosional menyebabkan mereka muncul?

Sesuatu yang aneh. Jika itu adalah sukacita yang meluap maka mereka (mata iblis) seharusnya muncul setelah dia diberitahu itu untuk ulang tahunnya tapi mereka muncul sambil menatap . Sesuatu telah membuatnya bersemangat. Apa yang dia pikirkan?

“Bisakah aku memakainya?” (Sasha)

Misha mengangguk dan menyerahkan kepada Sasha.

Dia meletakkan tangannya di kancing seragamnya tetapi kemudian menatapku seolah dia baru saja memperhatikanku.

“Aku akan mengganti pakaianku …” (Sasha)

“Aah. Aku akan berbalik.” (Arnos)

“Itu tidak baik! Masuklah ke ruangan itu di sana!!” (Sasha)

Sungguh malang. Dia tahu cara membuat orang-orang bekerja. Tidak dapat dihindari.

Aku mendengarkan apa yang dia katakan dan memasuki ruang perbendaharaan.

Ketika aku hendak menutup pintu, Misha tiba-tiba muncul.

“… Dia senang …” (Misha)

“Itu bagus.” (Arnos)

“…… Ini berkat Arnos ……” (Misha)

“Kaulah yang memilihnya.” (Arnos)

Misha terlihat malu.

“…Hari ini adalah hari yang paling membahagiakan dalam hidupku ……” (Misha)

“Kau melebih-lebihkannya.” (Arnos)

Misha menggelengkan kepalanya.

“Terima kasih.” (Misha)

Aku mengangguk dan menutup pintu dengan lembut.

Novel Berserk Gluttony Di Terjemahan Oleh Blog
Arisunime

Aplikasi Kiryuu
sidebar



tags: Komik Maou Gakuin no Futekigousha Chapter 22 Bahasa Indonesia , Manga Maou Gakuin no Futekigousha Chapter 22 Bahasa Indonesia , Komik Maou Gakuin no Futekigousha Bahasa Indonesia , Manga Maou Gakuin no Futekigousha Bahasa Indonesia , baca Maou Gakuin no Futekigousha Chapter 22 , Maou Gakuin no Futekigousha Chapter 22 manga, Maou Gakuin no Futekigousha Chapter 22 online, Maou Gakuin no Futekigousha Chapter 22 bab, Maou Gakuin no Futekigousha Chapter 22 chapter, Maou Gakuin no Futekigousha Chapter 22 high quality, Maou Gakuin no Futekigousha Chapter 22 manga scan, ,