unamed

Novel Solo Leveling Chapter 269 Bahasa Indonesia

Semua chapter ada di Solo Leveling
Selamat membaca manga Solo Leveling Chapter 269 bahasa indonesia, jangan lupa mengklik tombol like dan share ya. Manga Solo Leveling bahasa Indonesia selalu update di Kiryuu. Jangan lupa membaca update manga lainnya ya. Daftar koleksi manga Kiryuu ada di menu Manga List.

Setelah sekitar tiga puluh meter jauhnya dari gerbang.

‘… Hmmm’

Ketika Suho memfokuskan pikirannya,waktu di sekitarnya tiba-tiba melambat,dan hal-hal yang belum terlihat sebelumnya mulai mulai terlihat olehnya.
Pedang dipegang oleh ksatria hitam.
Dan cahaya biru yang ‘bersinar’ dan terbang langsung dari ujung pedang ke dirinya sendiri.

“Itu dia!”

Suho kini bisa melihat arah serangan kuat yang telah mengakhiri pertarungan sebelum dia bisa melakukan apa pun.
Kelincahan dan kepekaannya yang sangat ekstrem telah terpicu.
Menghindari cahaya yang datang langsung ke depan,Suho selangkah lebih maju.

“….!”

Dengan satu lompatan,jarak 15 meter dengan cepat dilalui,dan jarak antara Suho dan kesatria itu berkurang setengahnya.

Bang -!

Pukulan Suho menghantam di sudut kepala ksatria itu.
Setelah mencoba melakukan pukulan,Suho segera mengubah postur tubuhnya dan mengagumi kekuatan ksatria hitam yang segera menembakkan serangan kedua.
Suho mengambil langkah selanjutnya.

Whoosh -.

Jarak di antara mereka dihapuskan.

Crreack -.

Suho lalu memutar tinjunya.

“Sekarang ini giliranku”

Kegugupan ksatria hitam itu terbawa ke pipi Suho sebagai udara yang sangat dingin.
Dan Suho berterima kasih sesuatu yang telah membawanya ke level kekuatan yang ekstrem ini.
Suho melepaskan serangannya.

Shiik-!

Sekarang level serangannya bukanlah serangan biasa,dan tinjunya bisa menghantam bagian depan ksatria hitam dengan kuat.

Bang -!

Ksatria hitam,yang mencoba menghentikan serangan dengan mengangkat pedangnya secara vertikal,terdorong dengan keras ke belakang dengan kaki terbuka.

Creaaaak -!

Dua jalur lintasan dilantai terbuat berkat gesekan antara baju besi dengan lantai.
Ketika ksatria hitam yang didorong begitu lama nyaris tidak berhenti.

“…!”

Dia menyadari bahwa ada pilar di belakangnya.

Bang -!

Ksatria hitam yang tertahan itu memalingkan kepalanya ke depan lagi.
Dan Suho sudah berada di hadapannya.
Jangan bilang … serangannya tadi hanya untuk ini?
Ksatria hitam menggerakkan pedangnya secara refleks,untuk terus menyerang.
Cahaya pedang di mata Suho terlihat seperti kilatan biru.
Suho,yang berhenti bernapas sejenak,menahan pedang ksatria yang jatuh diagonal dengan punggung tangannya yang dilindungi Gauntlet.
Dan Suho langsung melangkah maju.
Suho,yang membuat jarak antara mereka menjadi hilang,sekali lagi menyerang dengan tinjunya.
Pukulan ini menghantam tepat di jantung seorang ksatria hitam.

Bang -!

Permukaan pilar yang semula mulurs mulai menunjukkan retakan.
Kekuatan destruktif yang luar biasa.

Tapi…

Yang lebih mengejutkan lagi,adalah tentang kenyataan jika serangan destruktif semacam itu tidak berakhir dalam satu kali gerakan saja.
Suho melakukan tinju beruntun.

Dudududududududududu!

Ksatria hitam,atau 『Ygritte』,mengagumi dirinya sendiri ketika dia terus menahan serangan Suho,seolah-olah dia melihat keterampilan Tuannya.

“Apakah ini kekuatan tuan kecil,yang belum mencapai 100 persen?”

Seorang ibu yang seorang Hunter Rank-S dan seorang Ayah yang telah mendapatkan wujud ilahi.
Potensi yang Suho tunjukkan lebih dari yang dibayangkan 『Ygritte』.

Creak -!

Dalam serangkaian pukulan,baju besinya yang kuat mulai hancur sedikit demi sedikit.
Walau terus bertahan dengan kecepetan yang gila,tapi itu tidak cukup untuk menghentikan serangan Suho.
Dan kemudian,akhirnya.

Clang -!

Pedang,yang menahan serangan Gauntlet Suho,hancur dengan hebat.
Sudah berakhir.
Melihat potongan-potongan pedangnya yang hancur dan jatuh,『Ygritte』 merasa bahwa permainan telah berakhir.
Namun,sama seperti ketika ia bertemu dengan Jin Woo di sini,kekalahan ini juga membuat jantung 『Ygritte』berdetak hebat.
Suho memasukkan semua tenaganya ke dalam genggamannya untuk memberikan pukulan terakhir.

Wow!

Mana di sekitarnya merespons.

Dan…

Bang-!

Tinju seperti meriam membuat lubang di perut ksatria hitam itu.
Ksatria hitam itu bergeser ke sisi pilar.
Lalu dia tidak bergerak lagi.

“…”

Suho,yang dengan hati-hati menyentuh ksatria hitam itu,menghembuskan nafasnya.

“Dia mati!”

Aku menang.
Aku menang melawan musuh yang kuat yang sepertinya tidak bisa kukalahkan.
Sukacita yang dalam dan mendalam datang seperti ombak di hati Suho.

Tapi…

Tidak ada perubahan besar dalam situasinya,tidak seperti apa yang ia harapkan sebelumnya.
Bukankah … ini akhirnya?
Perlahan melihat sekeliling,Suho menemukan gerbang lain di sana,itu berada jauh di bawah tangga takhta.
Mata Suho membelalak.

“Apa itu jalan keluarnya?”

Sebuah senyum menyebar di wajah Suho,yang mampu menyelesaikan petualangan aneh ini.
Suho,yang berlari dengan gembira,melemparkan dirinya ke dalam gerbang.
Dia lalu membuka matanya setelah melalui kegelapan yang panjang.

“Kiee-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e-e”
“Apa ini?”
“….”

Kali ini,semut seukuran manusia berteriak di hadapannya.

***

“Sial,sial,apa-apaan semua semut bodoh ini?”

Suho memandangi tubuh semut itu.
Anehnya,ketika dia menyadari jika dia menyukai semut sejak saat kecil,Suho membenci dirinya sendiri yang ada di masa lalu itu.
Begitulah semut-semut ini,mereka begitu kuat.
Ini tak bisa dibandingkan dengan monster armor.

“Tetapi jika aku menemukan sesuatu yang menghibur …”

Tingkat stagnan mulai naik lagi,ini seperti berburu semut.

Shasak, Shasak.

Dia mendengar langkah kaki semut di tempat lain.
Sementara itu,Suho,yang berhasil bernafas,meraih tinjunya dengan erat.

“Quaddeuk”
“Keyeck!”
“Kokang!”

Berdasarkan pelajaran yang ia dapat setelah berurusan dengan ksatria hitam,Suho fokus pada menaikkan level dengan berjalan di seluruh gua.
Jeritan monster semut bergema masuk dan keluar dari labirin gua yang kompleks.
Sudah berapa lama aku berada di gua?
Ketika levelnya tidak naik bahkan jika mengalahkan semutr lagi,Suho memasuki ruang terakhir gua.
Itu ruangan kosong yang besar.
Tidak ada cahaya di kamar ini,tetapi itu bukan masalah bagi Suho,yang inderanya telah melampaui akal sehat manusia.
Seberapa besar monster yang ada di sini?
Suho mulai khawatir.
Suho lalu melihat semut manusia bergerak di ujung ruangan.
Berbeda dengan semut lain,itu adalah semut dengan sayap di punggungnya.
Apakah dia boss ruangan ini?
Suasananya mirip dengan ruangan tempat ksatria hitam tadi berada.
Tetapi Suho tidak dapat merasakan kekuatan semut sama sekali,tidak seperti semut lain.
Kuat atau lemah.
Suho memiringkan kepalanya dan terus mendekati semut dengan hati-hati.
Ketika dia cukup dekat.
Semut menoleh ke Suho.

‘Huck!’

Suho tersentak mundur.
Bukan karena takut.
Ia hanya terkejut dengan situasi yang tidak terduga.
Saat Suho menatap semut itu lagi.
Suho melihat semut itu menangis.
Walau tidak mengerti,Suho bisa melihat jika semut itu menangis dengan sedih.
Mengapa?
Jika serangga seukuran manusia berdiri di atas kedua kaki dan meneteskan air mata, bukankah normal untuk merasa aneh.

Tapi….

Mengapa?
Mengapa aku ingin menenangkan semut tanpa tahu sebabnya.
Suho merasakan hal itu.
Tapi itu hanya untuk sesaat.
Suho,yang merasakan energi yang kuat,melompat mundur.

“…?”

Semut itu membersihkan air matanya dengan punggung tangannya,seolah-olah dia memegangi jantungnya yang lemah.
Ya Tuhan.
Terkejut oleh kekuatan semut,Suho menatap bulu-bulu tangannya yang berdiri.
Semut ini.
Ini berbeda dari ksatria hitam serta semut yang telah kulawan sejauh ini.
Suho sadar akan hal itu.

“Eh …?”

Suho tiba-tiba menatap bayangan,dan semut sudah berdiri di depannya.
Semut itu,dua kali lebih besar dari dirinya,dan ia meraung mengerikan.

[Kiee Ee Ee!]

***

Terima kasih Tuhan.
Terima kasih Tuhan
Suho,yang jatuh kelelahan,mengulangi gagasan itu berkali-kali.
Semut bersayap adalah musuh yang mengerikan.
Tetapi setiap kali saat yang berbahaya datang,semut itu akan berhenti tanpa tahu Suho ketahui apa penyebabnya.
Terima kasih.
Itu sulit,tetapi aku akhirnya bisa mengalahkan semut dengan cara yang menakjubkan.

“Uhhhhhhhhhhhhhhhhhh”

Suho bangkit,memutar lengannya sakitnya.
Sebuah gerbang baru diciptakan sebagai ganti rasa sakit yang kuat.
Suho lalu memeriksa levelnya.

[Level: 99]

Level itu berhenti di 99.
Jika biasanya di level 100,adalah level tertinggi di game.

“Jadi aku bisa pulang setelah satu lagi”

Jantung Suho,sama seperti yang ia harapkan,itu berdebar kencang.
Suho melompat ke gerbang berikutnya.
Dan ketika dia membuka mata.

“Hmm? Mmm? ”
“Crrrrrrrrr—”

Dia bisa melihat raksasa dan naga memenuhi penglihatannya.

“Ha-”

***

Gunung di atas gunung.
Suho mengikuti jalan panjang menuju disekitar,raksasa dan naga yang setinggi gunung.
Levelnya masih 99.
Meskipun statistiknya tidak naik,dia mampu menangani kekuatannya lebih baik lagi.
Kekuatan dan keterampilan ini juga memberi Suho kepercayaan diri yang besar.
Sesaat kemudian.
Suho menemukan ksatria hitam lain menunggu di ujung jalan.

“…”

Berbeda dengan ksatria hitam dengan bulu merah di helmnya,ukuran kesatria ini sangat besar,dan ada tanda-tanda sayap patah di bagian belakang punggunggnya.
Dia kuat.
Mungkin lebih kuat dari semut yang aku lawan beberapa waktu lalu.

Tapi…

“Dia palsu”

Suho yakin.
Karena ada makhluk yang hanya bisa dianggap sebagai sebuah kenyataan baginya,sedang melayang di atas kepala kesatria itu.
Suho,yang merasakan kehadiran yang luar biasa itu,mendongak.

Kemudian.

[Kiak-]

Naga terbang melolong.
Baru setelah itu sesuatu jatuh dari naga.
Ketika sesuatu yang jatuh tanpa henti itu mendarat dengan ringan,tanahnya tenggelam karena tekanan dan debu meledak.

Whoosh -!

Suho menelan ludahnya.

‘Itu baru nyata …’

Seseorang yang mengenakan tudung hingga Suho tidak bisa mengenali wajahnya memberikan tekanan yang luar biasa.
Saat dia keluar,kesatria yang ada di belakangnya,yang telah menarik pedangnya,mundur beberapa langkah.
Seolah-olah dia tidak akan mengganggu pertarungan ini.

Lalu …..

Suho memberi kekuatan pada kakinya yang gemetar karena tekanan yang menakjubkan.
Itu adalah pertama kalinya seseorang muncul,bukan monster.

“Hei!”

Soho mencoba berbicara dengannya,tetapi bibir pria itu hanya tersenyum di bawah tudungnya,dia tidak memberikan jawaban.

“Oh- yang benar saja”

Suho,yang menyerah melakukan itu,menemukan sesuatu dan membuka matanya.

‘Itu …?’

Untuk pertama kalinya.
Gerbang dibuat sebelum musuh dijatuhkan.
Posisi gerbang itu berada di belakang pria bertudung itu.

‘Apa maksudnya ini?’

Mungkin ini yang terakhir.
Jika aku mengalahkannya,aku bisa pulang.
Saat Suho sampai pada kesimpulan itu.
Tubuhnya bergerak.
Kemampuannya untuk bertarung,yang telah berkembang secara ekstrim,mulai terbiasa ia gunakan.

Puff, puff!

Merasakan denyut nadinya yang berdenyut.

Whoosh -!

Suho di yang bergereak lebih dari kecepatan suara bergegas dengan cepat mendekati pria bertudung itu.
Musuh ada di depannya.
Dari kejauhan,tinju yang tak bisa ditoleransi ditembakkan ke wajah pria itu.

Tapi…

Tudung pria itu terbuka sedikit,dan itu menunjukkan wajahnya.

Kemudian –

Dalam waktu yang lambat,Suho melihat wajah pria itu.

“…Ayah?”

Pria itu tertawa.

“Mau pulang”

Mata Suho melebar,dan dia melihat telapak tangan pria itu mendekat lebih cepat daripada cahaya.
Suho menutup matanya.
Cahaya segera menutupi penglihatannya.

***

“Huck!”

Suho,yang berdiri dari kursinya,melihat sekeliling.
Itu didalam kelasnya.
Itu di ruang kelas yang sepi.
Suho menyeka dahinya dari keringat dingin.

“Aku mendapatkan mimpi yang aneh”

Apa aku terlalu banyak bermain?
Bos terakhir yang kutemui ketika aku berkeliaran di penjara bawah tanah yang aneh adalah ayahku.
Ini adalah mimpi memalukan yang tidak bisa kuceritakan pada siapapun.
Itu hanya mimpi.
Dengan napas lega,Suho melihat seorang gadis,yang membeku di depan mata Suho.
Suho yang sedang tidur tiba-tiba bangkit dan terkejut.
Suho berbicara terlebih dahulu untuk membuat suasana canggung menjadi jelas.

“Apakah kamu belum pulang?”

Suho melihat dengan dekat pada gadis yang berbicara dengannya dari kursi belakang,yang menepuk punggungnya tadi siang.

“Aku,ini — aku harus mengunci pintu dan—”

Gadis itu berbicara kepadanya dengan gugup,dan Suho yakin ini bukan masalah besar.

“Bolehkah aku membantumu?”
“Oh?”

Gadis itu,malu dengan tawaran yang tidak terbayangkan olehnya,dan ia lalu mengangguk malu.

“…ya”

***

Waktu yang sama.
Jin Woo,『Ber』,dan 『Ygritte』 berdiri di atap sekolah yang sama.
『Ygritte』 berkata.

[Tuan … bisakah kamu mengembalikan kekuatannmu kepada Tuan Kecil sekarang?]

Jin Woo telah mengujinya beberapa kali sebelumnya,tetapi ini adalah pertama kalinya Shadow Monarch kecil itu mencapai sang raja.
Dia ingin memberikan Suho ujian yang bagus.
Tapi Jin Woo menjawab dengan senyum di mulutnya.

“Jika kita percaya pada kekuatan yang kumiliki dan mencoba menghadapinya dari awal,bisakah kita menang?”

Dia menggelengkan kepalanya.
Itulah yang Jin Woo ingin ajarkan pada Suho.
Tidak peduli seberapa kuat kekuatan yang kau miliki,kau harus bisa melarikan diri dalam situasi di mana kemenangan tidak dijamin.
Bukanlah keberanian untuk melompat secara membabi buta melawan musuh yang kuat tanpa perhitungan apa pun yang sangat diperlukan.

“Itu hal yang sangat bodoh untuk dilakukan”

Suho telah menantang dirinya sendiri,meskipun dia merasa tidak bisa menang.
Keberanian adalah hasil yang hebat tetapi itu juga mengkhawatirkan bagi Jin Woo,sebagai ayahnya.
Masih belum.
Ya,masih terlalu dini.
Tapi Suho adalah anak yang cerdas dan akan segera mengetahui semua ini dengan sendirinya.
Dia harus mengatahui cara menggunakan kekuatan agar sesuai dengan situasi.

[Tuan para Tuan …]

『Ber』 mulai memerah lagi,melihat kertas gambar tua yang telah digambar Suho saat kecil.

Tuk tuk.

Jin Woo,yang menepuk bahu 『Ber』,pergi ke pagar dan melihat ke bawah ke sekolah.
Dia melihat punggung anaknya yang meninggalkan sekolah dengan gadis di kelas yang sama dengannya.
Jin Woo,yang memandang Suho,tertawa dan berkata,

“Sepertinya kita akan makan malam besar hari ini”

 

Diterjemahkan oleh Semaunya-aja

Aplikasi Kiryuu
sidebar



tags: Komik Solo Leveling Chapter 269 Bahasa Indonesia , Manga Solo Leveling Chapter 269 Bahasa Indonesia , Komik Solo Leveling Bahasa Indonesia , Manga Solo Leveling Bahasa Indonesia , baca Solo Leveling Chapter 269 , Solo Leveling Chapter 269 manga, Solo Leveling Chapter 269 online, Solo Leveling Chapter 269 bab, Solo Leveling Chapter 269 chapter, Solo Leveling Chapter 269 high quality, Solo Leveling Chapter 269 manga scan, ,